• Bajalanan Ka Danau Tamiyang Di Daerah Mandikapau

    Assalamualaikum wr wb, apa habar pian sabarataan? Mudahan pian Berataan sehat-sehatlah.

    Perkenalkan dahulu, ulun Ashya beisi blog www.rizkyashya.com, mun pian kadada gawian jangan kada ingat lah mampir ke blog ulun.

     

    Nah, artikel Banjar Corner ini ulun handak bakisah pengalaman ulun jalan-jalan ka Danau Tamiyang. Sebenarnya kada jalan-jalan jua, pas ulun lawan kawan ulun handak bulik dari Begawi melihati ada danau, jadi langsung mampir. Gak nyesel banget ulun mampir ke Danau itu.

     

    Gambar : visitkalsel.com

     

    Wisata Danau Tamiyang bagana di Kawasan Pegunungan Meratus, bejarak 23Km dari Kota Martapura. Alamat lengkap Danau Tamiyang di Desa Mandikapau, Kecamatan Karang Intan, Kabupaten Banjar. Bila bagian pian bejalan dari Banjarbaru, saran ulun pian ambil jalan ka arah Mandiangin. Sebelah kiri jalan ada plang tulisan Danau Tamiyang, nah pian ikuti tullisan itu ja. Jalannya gampang aja, karna sudah diaspal. Kadada belok-belok, lurus aja ikuti jalan.

     

    Pas ulun melihati Danau Tamiyang ini, ulun takajut soalnya danaunya bersih lawan rapi. Kada cuma wisata Danau, mun pian ke Danau Tamiyang pian kawa bermain sepeda air lawan speed boat. Kada hanya itu ja, dihiga danau yang terbentuk dari bendungan karang Intan ini dibangun beberapa gazebo, jalan tracking, warung makan, WC, lawan ruang ganti.

     

    Yang membuat bungas danau ini adalah adanya jembatan yang dicat warna-warni yang membelah Danau Tamiyang, buhannya menyebut Jembatan Pelangi. Bukit-bukit juga keliatan bungas, kaya gambaran kaitu. Mun pian handak foto-foto, ada jua beberapa spot foto yang backgroundnya danau. Kira-kira ada 10 lakasi foto. Yang handak selfie-selfie ada jua spot-spot fotonya.

     

    Gambar : rizkyashya.com

    Biaya masuk jua murah menurut ulun, sekitaran Rp 5.000,- kalo kada Rp 10.000,-. Ulun kada ingat soalnya pas kesana ulun kada bayar, hehe. Murah banar kan? Kawa misal korona ni ampih buhan pian bejalanan ka Danau Tamiyang lawan keluarga.

     

    Nah, itu cerita ulun bejalanan di Danau Tamiyang. Mudahan Covid-19 cepat ampih ya, biar kita bisa bejalanan tanpa harus khawatir.

     

    Sehat-sehat pian berataan.

    Salam

    Rizky Ashyanita (www.rizkyashya.com)

     

  • 7 komentar:

    1. Ulun kira awalnya Danau Tamiyang tu di Kalteng sana karena ada ngaran kota kabupaten Tamiyang Layang di sana, sekalinya di Banjarbaru haja leh.

      BalasHapus
    2. Jadi kangen nih ke Banjarmasin. Saya terakhir pas 2015 ke sana ada nikahan saudara sepupu suami. Kalimantan ini bagus kok pemandangan dan objek wisatanya

      BalasHapus
    3. Wah Ulun ja yang orang Banjar belum pernah ke danau ini
      Sekalinya bagus banar lah hehehe

      BalasHapus
    4. asa suah kesana ih, itu yang ada ranting yang warna warni tu lah yo? kada tapi ingat soalnya banyak yang disinggahi objek wisatanya hehee..

      BalasHapus
    5. wah belum pernah ke danau tamiyang nang. ulun kira ini danau yang dulu bekas tambang tu tapi pinanya lain lah

      BalasHapus
    6. Sampai wahini belum haja lagi ke danau tamiyang,mulai lagi rami sampai sunyi sdh . Mdhan ada waktu nah bjlann kesana.

      BalasHapus
    7. Uma ih aku kada suah kesini ja lagi. Padahal pina rami urang kesinian. Pina bagus pemandangannya nah

      BalasHapus