Meratus Bahari, Wahini, wan Kena


Apa kabar pian Meratus kaina?
Assalamu’alaikum....

Buhan anak-anak Banua tahu ay lawan Meratus kalo? Apa yang ada dalam pikiran pian mendengar kata Meratus? Bujur banar, pegunungan, hutan, dan paru-paru dunia. Kada salah lagi, Meratus salah satu puzzle pembentuk paru-paru dunia. Tahu lah pian dimana Meratus tu andakannya? Dari sumber yang ulun dapatkan Meratus tu andakannya  membentang dari arah tenggara ke sebelah utara Kalimantan Selatan sampai ke perbatasan Kalimantan Timur.  Posisinya membelah wilayah Kalsel membaginya lereng barat dan timur.

ini di surga? Laiin, ini di dunia masih

Meratus ini bilang banyak banar di dalamnya kekayaan alam, dari macam-macam pohon sampai haiwannya.

“Menurut  Whitmore 1984 dalam Whitten 1997,  Hutan Lindung Pegunungan Meratus dapat dikelompokkan sebagai Hutan Pegunungan Bawah (Lower Montane Tropical Rain Forest). Hutan pegunungan ini berdasarkan hasil survei mikro pada tahun 1984 (Badan Intag, 1984) dipenuhi oleh pepohonan: Meranti Putih (Shorea sp), meranti Merah (Shorea spp), Agathis (Agathis sp), Kanari (Canarium dan Diculatum BI), Nyatoh (Palaquium spp), Medang (Litsea sp), Durian (Durio sp), Gerunggang (Crotoxylon arborescen BI), Kempas (Koompassia sp), Belatung (Quercus sp)”.
Pepohonan itu banyak jua dijadiakan gasan mata pencaharian bubuhan suku dayak yang badiam di dalamnya. Mereka mamanfaatkaan alam tapi sekaligus manjaganya, marawatnya, oleh sebab mereka paham bujur amun mereka marusak alam, alam kada lagi bersahabat lawan mereka, malah nyawa mereka nang jadi taruhannya kena.

Andakan kawasan hutan Meratus ini di daerah hulu, Sanak ay, bagian dataran tinggi, jadi banyak sungai nang bermula dari sana. Jadi, hutan Meratus ini bisa disambat sumber mata air Kalimantan Selatan. Bila dibabat habis napa nang terjadi? Kawa ay pian mamikirakannya lo, pasti sumber banyu karing dan kita akan krisis banyu level kronis.

Meratus ngini jua beisi lahan yang miring dan jenis tanah mudah erosi, terkikis. Jadi apa yang terjadi jika Meratus ni dibabat habis? Bisa ay pian pikirakan jua lo bila akar tanah nang menahani tanah kadada lagi karena pohonnya ditabasi. Longsor!

Dari semuaan wilayah Meratus di Kalimantan, yang tersisa wayahini tinggal ¼ nya haja. Haan, tahulah buhan pian? Sisa ¼ itu andakannya di Kabupaten HST, Hulu Sungai Tengah, ampun buhan Barabai. Lainnya kemana? Habis ditambangi pank, kemana lagi šŸ˜¢.

Rimba terakhir kita

Apa perasaan pian mun membaca “rimba terakhir”? Mun ulun sorang rasa sediiih banar, sedih yang menyanyat membayangkan kata “terakhir” nya tu nah. Nang kaya sama mun mendengar “kesempatan terakhir” sedihnya. Wahini Meratus sebagai kawasan hutan terakhir di Banua sedang terancam ditambang. Ulun kada kawa membayangkan napa nang akan terjadi. Biar ulun kada begana di Kalsel, mamikirakan nasib Meratus jujur haja meulah ulun sadih. Akankah paru-paru dunia terakhir nang Kalsel miliki ini akan musnah? Akankah anak cucu kita hanya kawa memandangi Meratus hanya foto-foto pendahulunya haja? Ya Alloh, sungguh ulun kada kawa membayangkan.....

Bisakah kita mempertahankan Meratus wahini dan kaina? Supaya alam tatap bekawan lawan kita dan supaya kaina di akhirat kita kawa mempertanggung jawabkan di hadapan-Nya atas alam yang sudah dibarii secara percuma. Semoga kita bisa....


Sumber gambar : https://fullsrg.blogspot.com/2014/06/eksotika-hutan-meratus.html
Kontributor : Latifika Sumanti
www.fika-su.com

7 komentar:

  1. Sedih rasanya kalau kita tidak punya kuasa untuk menyelamatkan Meratus. Jadi serasa tidak berdaya. Semoga bisa diselamatkan ya. Aamin.

    BalasHapus
  2. Uma ai sedihnya mendangar sisa 1/4 tuh. Asa payah kenapa kita kada kawa menjagai hutan tu gasan anak cucu kita kaina. Hiks.. Dapat apa kena anak cucu ulun mun dapat hutan gundul wara. Gara2 kita pang kada meharagu

    BalasHapus
  3. Beneran sisa seperempat aja ya?
    Kasian sekali kita ini, apalagi gak bisa ngapa-ngapain karena gak punya kuasa huhu

    BalasHapus
  4. uma rimba terakhir kah? rasa sedih baar mandangarnya. cuman ya itu apalah daya kita, selain bisa support lewat tulisan dll plus doa2 yang baik..

    BalasHapus
  5. Amin�� semoga kita yang Wahini masih kawa mempertahankan ��

    BalasHapus
  6. Meratus meratus.. Nang kayapa kah kam kena leh. Kami nih napa da kekayani pang kw menulungi. Nang iyanya buhan atas jua sdh. Ham, makanya nak lah kam dimasa depan hrs jd urang spy kawa mendebat nang diatas ngini. *kisah manderi anak

    BalasHapus
  7. Mudahan meratus selamanya bisa seperti ini, semoga haja kada jadi nang kasus semalam tuh. Asli bagus banar sekalinya lah maka banyak banar pepohonan nang beragam.

    BalasHapus