ABOUT US

Kami adalah komunitas Narablog perempuan terbesar di Kalimantan Selatan

OUR TEAM

PENGURUS TAHUN 2020

  • Putri Santoso (Putri)

    Ketua Komunitas

    Once a year, go someplace you've never before.

  • Anis Winda (Niswin)

    Admin Sosial Media

    Love cat and books. Yes, I am a book instagrammer

  • Triyatni Ashari (Tri)

    HR and Blog

    Someone who loves problem solving than complaining

ACHIEVEMENTS

We help our clients integrate, analyze, and use their data to improve their business.

150

GREAT PROJECTS WITH BRAND

300

MEMBERS

124000

TOTAL MEMBERS FOLLOWERS

BLOG ARTICLES

We pride ourselves on bringing a fresh perspective and effective marketing to each project.

  • Abah Guru Sakumpul, Ulama Banua Nang Kuat Maingkut Syariat

     


     

    Bulan Rajab bulan yang istimewa bagi umat Islam. Selain ada peristiwa isra mi'raj bagi urang Banua ada peristiwa lain nang selalu diganang. Yaitu meninggalnya ulama besar ar-razi Kalimantan Selatan.

     

    Kada urang Banua haja tapi hampir saluruh Indonesia bahkan ada nang matan luar negeri badatangan ka Martapura setiap bulan Rajab. Sabarataan bakumpul gasan menghadiri haul Abah Guru Sekumpul. Bila parahatan bahaul Abah Guru, manusia nang kaya samut di Martapura. Hibak. Sasak jalanan kada kawa lewat.

     

    Siapa garang Sidin nih jadi mahibak urang mendatangi. Pasti buhan pian kada asing lagi lawan Sidin tapi kada salahnya di sini ulun mengisahkan pulang sabahagian dari riwayat hidup sidin nang luar biasa.

     

    Ngaran asli sidin Kyai Haji Muhammad Zaini  bin Abdul Ghani. Tapi sidin rancak dikiyau lawan galaran Guru Ijai atau Guru Sakumpul. Ngaran abah sidin Abdul Ghani bin Abdul Manaf bin Muhammad Seman. Uma sidin Haji Masliah binti Haji Mulya bin Muhyiddin.

     

    Abah Guru Sakumpul ini dasar sudah alim matan di halus. Sidin sudah hafal Al-Qur'an pas baumur 7 tahun. Hafal Kitab Syarah Jalalain umur 9 tahun. Dasar luar biasa. Matan di halus jua Sidin ini cinta banar lawan ulama. Menurut riwayat, sidin ini lagi halus katuju banar menunggui al-Alim al-Fadhil Syekh Zainal Ilmi nang handak tulak ka banjar di muka kartak. Dihadangi sidin sekadar gasan basa hasaman lawan mencium tangan sidin. Uma dasar bagus banar akhlak Sidin matan di halus.

     

    Abah Guru Hidup di Keluarga Sederhana nang Taat Syariat

     

    Keluarga Sidin bahari lain urang baduit. Tapi bagi Abah mama sidin kada masalah, tatap Kawa mandidik anak jadi urang bailmu. Buhan sidin tabiasa makan nasi sabungkus lawan hintalu sabigi dibagi Ampat. Abah Uma sidin, sidin wan ading beninian sidin. Tapi kada suah mangaluh sedikit-dikit.

     

    Manurut kisah, Abah sidin bahari baisi warung minum. Sakira sisa banyu teh urang kada tabuang sidin minta izin lawan nang manukari sakura sisa banyu tehnya diminta sidin gasan keluarga. Tamasuk gasan gasan Abah guru sekumpul.

     

    Artinya tuh lah kuitan sidin ini luar biasa bajaga banar apa nang masuk ke parut anak. Biar hidup kada tapi ada, tatap Nang dimakan minum harus nang halal. Pelajaran gasan kita jangan sampai tabari makani anak nang kada baik  zatnya atawa cara mendapatinya.

     

    Ulama Nang Sakaligus Pangusaha

     

    Abah sidin malajari Sidin bausaha mulai Sidin kakanak. Akhirnya sidin pun jadi ulama nang sekaligus pengusaha Nang luar biasa. Hebatnya usaha sidin sampai wayah ini sidin sudah kadada lawas usaha sidin masih lancar dan maju. Mun bagi ulun hebatnya sidin ini sibuknya bausaha kada maulah sidin lupa lawan Allah Ta'ala. Pengajian tatap diutamakan sidin padahal sidin jua pasti harus maurusi usaha sidin.

     

    Tapi tabukti bahwa kasibukan sidin dalam menolong agama Allah kada maulah bisnis sidin surut. Malah sasain rami hari ka hari. Bedanya lawan kita wayahini bila usaha pina rami lalu bakurang aja ibadah lawan menuntut ilmunya. Mudahan kita jua kawa maumpati sidin. Kawa mautamaakan akhirat daripada dunia.

     

    Abah Guru Mahatiakan Banar Masalah Interaksi dan Aurat

     

    Parahatan hidup sidin sangat menjaga interaksi lawan Bu buhan babinian. Menurut riwayat nang Ulun dapati sua pas Sidin masih bujang mengisi pengajian di Keraton. Tiba-tiba ada Nang rubuh dan kayu patah sakalinya suara tirai pembatas langgar rubuh gegara bubuhan bebinian baturuyuk di situ handak maintipakan. (Sumber: FB Santri Hadramaut, 27/7/2016). Artinya matan bahari sidin bila maisi pangajian pasti terpisah lakian lawab binian.

     

    Sama jua lawan usaha sidin baik usaha kuliner atawa usaha baju-baju muslim kadada karyawan sidin nang babinian. Sabarataan lakian, mungkin sakira aman batajak di tangah urang banyak.

     

    Bujur-bujur ulama nang kuat maingkut syariat sidin ini. Makanya am wajar haja bila panduduk bumi ikhtirom lawan sidin Barakat amalan sidin nang memang patut banar jadi taladan.

     

    Sabuting lagi nang kawa ulun kisahakan di sini takait Abah Guru Sakumpul Rahimahullah. Sidin ini urangnya panggaya jua tapi bagayanya sidin kada suah malalain. Tatap kada kaluar pada syariat Allah Ta'ala.

     

    Dalam salah satu caramah sidin, sidin suah bapasan supaya kita kada tatipu lawan nang aneh-aneh. Jar sidin nang ngaran karamah itu anugrah dari Allah Ta'ala. Jadi jangan handak baniat dapat karamah dengan manggawi ibadah atau wiridan-wiridan haja. Jar sidin karamah nang paling harat tu adalah Istiqomah di jalan Allah.

     

    "Mun ada urang bakaku saurang, baisian karamah tapi sambahyangnya kada mangaruan itu lain bakaramah, tapi bakarmi (penyakit cacingan di anus)"

     

    Di lain waktu sidin suah juga bagaya lawan jamaah. Jar sidin tabilanya kena aku wafat, kantor, sakulahan dan madrasah samuaan diliburakan. Asalkan aku maninggalnya hari Minggu. Jamaah langsung tatawaan mandangar ujung kalimat sidin. Hebatnya sidin mancairakan suasana, bagaya tapi kada sama sekali tabuat dusta dan pandiran nang carubu. Banyak urang wahini bagaya tapi kada mahatiakan agama. Ya badusta lah, mahina agama lah, atawa bapandir nang cabul-cabul. Bila ditagur alasannya bagaya. Padahal handak bagaya kah, apalagi kada bagaya, dusta, cabul dan mahina agam tu tatap kada bulih digawi.

     

    Parahatan Abah Guru Wafat

     

    Sidin sawat dirawat di Rumah Sakit Mount Elizabeth di Singapura 10 hari. Tanggal 9 Agustus  2005 (Selasa Malam) sidin hampai di Bandara Syamsuddin Noor Banjarbaru. Rabu 10 Agustus akhirnya habar nang manyakitkan hati warga Banua itu tasiar jua ka mana-mana.

     

    Apa nang suah sidin gaya akan itu bujuran kajadian. Kantor-kantor pamarintahan kada tapi jalan hari itu. Tuku-tuku di pasar gin kadada bamanusia. Sabarataan takumpul di Sakumpul. Musola Ar-Raudah wadah kadiaman sidin hibak, kajal manusia. Asing-asingnya handak umpat malapasakan wafatnya ulama mulia Banua Nang luar biasa.

     

    Belasan Tahun Beliau Tiada, Ajaran Sidin Masih Ada

     

    Manuntung. Saking kuatnya sidin maingkut syariat sampai sidin kadada lagi, masalah hukum syariat ini masih tajaga. Salah satunya di kubah sidin itu WC nya liwar barasih. Tapisah bujur lakian lawan binian. Batutup rapat kada bataha kaliatan aurat mun pas baudu. Lawan ada lamari tapih baastilah diandaki. Tabilanya ada bebinian nang ziarah mamakai salawar ada patugasnya nang maingatiakan sakira mamakai tapih. Karena tumat bahari sidin rancak manyampaikan bahwa babinian itu kada bulih manyarupai lalaki, basalawar.

     

    Selain itu panulis suah jua pas handak mencari wadah gasan baacaraan. Bajajanak di AZ Sakumpul, kada talihat ruangan nang kawa disiwa. Luas tapi barataan tabuka. Mbah tu batakun ai lawan panjaganya. Masihkah di AZ Banjarbaru ada ruangan nang batutup nang kawa disiwa. Ujar karyawan Sidin, "kadada lagi Bu ai, Apang mbah anu dipakai urang gasan banyanyanyian, Abah guru kada katuju Nang kaya itu lalu dibongkar Bu ai ruangannya."

     

    Masya Allah luar biasa sidin ini kada lalu takutan usaha sepi. Yang panting bagi sidin kaya apa caranya parinsip Islam tatap dijalanakan. Kada kaya kabanyakan pangusaha wayah ini kada tapi mahatiakan halal haram, baik wan kadanya. Nang panting umsit banyak.

     

    Sampai di sini dulu nang kawa ulun kisahakan. Satitik ilmu dan kebaikan dari samudra ilmu dan kebaikan nang sidin pernah cuntuhakan. Mudahan kita kawa maumpati samuaan teladan baik sidin. Karna hakikat cinta adalah maumpati apa nang digawi ulih urang nang kita cintai. Jangan bakaku cinta ulama mun kada mau manggawi apa nang sidin amalakan. Jangan bakaku cinta agama bila apa ajaran agama kada kita hirauwakan. Mudahan tulisan ini kawa jadi panambah samangat kita untuk taat lawan syariat Allah SWT. Aamiin. [Umi Diwanti]

     

     

  • Hari Air Sedunia [FBB KOLABORASI]

    Hai hai hai ...

    Setelah lama tidak diadakan FBB Kolaborasi (karena kesibukan persiapan acara dan setelah acara ultah keempat FBB--juga alasan yang tidak bisa disebutkan--), kini di bulan Maret, beberapa member FBB ikutan tulisan Kolaborasi lagi nih.

     

    Bagi yang belum tahu, FBB Kolaborasi adalah kegiatan bulanan yang dilakukan dnegan mengangkat tema tertentu. Nah kali ini temanya Hari Air Sedunia. Lantas seperti apa saja tulisan teman-teman yang sudah berpartisipasi? Yuk kita cek ...

     

    1. Urgensi Air dalam Kehidupan oleh Mia Yunita

     

    FBB Kolaborasi kali ini membahas tentang Air.  Tentu kita pun memahami manfaat air dalam kehidupan dan dengan realita yang ada di mana terjadi kelangkaan air bersih akibat dari berbagai faktor maka kita wajib untuk menjaga keberadaan air yang layak konsumsi. Selengkapnya klik Urgensi Air dalam Kehidupan.

     

    hari air sedunia

     

    2. Buku, Langkah Pertamaku untuk Menghargai Air oleh Ira Mustika

     

    Ada banyak cara untuk menghargai air. Salah satunya adalah dengan membaca buku-buku untuk memperkaya pengetahuan tentangnya. Ada banyak buku bertema air dari berbagai genre, termasuk buku anak. 

     

    Meskipun ringan, buku anak juga menyampaikan pengetahuan tentang air yang dapat menjadi langkah awal untuk mengetahui bagaimana cara yang tepat dalam menghargai air. Selengkapnya klik Buku, Langkah Pertamaku untuk Menghargai Air.

     


    3. Benda Berharga itu Bernama Air, Selamat Hari Air! oleh Putri Santoso

     

    Kapan terakhir kali kalian bersyukur menjadi orang Indonesia? Dulu saat gue masih duduk di sekolah dasar, ibu guru sering menyebut bahwa negeri ini adalah negeri yang kaya. Hingga tibalah gue di Sambori. Di sana gue tau, bahwa benda berharga itu bernama air, bukan gadget seri terbaru. Selengkapnya klik Benda Berharga itu Bernama Air, Selamat Hari Air!

     


     

    4.  Pengalaman Mengungsi Saat Banjir di Kalsel oleh Triyatni Ashari

     

    Bulan Desember-Januari kemarin adalah bulan yang cukup menegangkan menurut saya. Bagaimana tidak, sepulang dari liburan akhir tahun 2020 dari rumah Mertua, jalan komplek depan rumah tetangga kami sudah kerendam air sekitar sejengkal. Hanya berbeda 2 rumah dari kami. Mungkin karena tanah depan rumah kami lebih tinggi jalannya jadi tidak kena imbasnya (kami tepat di sudut). 



    Puncaknya pada bulan januari 2021, hujan deras terus mengguyur perumahan kami. Halaman kami akhirnya mulai tergenang … Selengkapnya klik Pengalaman Mengungsi Saat Banjir di Kalsel.

     


    5. [Cerpen] Pengantin Banjir oleh Antung Apriana

     

    Bagaimana jadinya kalau calon pengantin yang akan menikah minggu ini harus menghadapi bencana banjir di kotanya? Yuk intip cerpen yang terinspirasi yang terjadi di kota Banjarmasin awal tahun 2021 kemarin. Selengkapnya klik [Cerpen] Pengantin Banjir.

     


     

    6. Tentang Elemen Air, Ninjutsu, dan Psikologis Emak oleh Aswinda Utari

     

    Apakah ada yang tau bahwa air memiliki makna tersendiri dari sisi psikologis. Teori yang berasal dari Cina ini menjadi dasar imajinasi dari beberapa anime untuk pengembangan karakter. Sebagai mantan seorang gamer, penulis mencoba mendeskripsikan makna air dalam kehidupan psikologisnya. 

     

    Bahwa sebenarnya elemen air memiliki banyak makna dalam pengembangan cakra. Penggunaannya secara maksimal akan membuat hidup lebih seimbang. Selengkapnya klik Tentang Elemen Air, Ninjutsu, dan Psikologis Emak.

     


    Nah, itu dia beberapa tulisan teman-teman yang ikut meramaikan FBB Kolaborasi bulan ini bertema Hari Air Sedunia. Menarik sekali topik-topik yang dibicarakan, mulai tentang buku hingga ada yang membuat sebuah cerpen. Selamat membaca!

  • Bajalanan Ka Danau Tamiyang Di Daerah Mandikapau

    Assalamualaikum wr wb, apa habar pian sabarataan? Mudahan pian Berataan sehat-sehatlah.

    Perkenalkan dahulu, ulun Ashya beisi blog www.rizkyashya.com, mun pian kadada gawian jangan kada ingat lah mampir ke blog ulun.

     

    Nah, artikel Banjar Corner ini ulun handak bakisah pengalaman ulun jalan-jalan ka Danau Tamiyang. Sebenarnya kada jalan-jalan jua, pas ulun lawan kawan ulun handak bulik dari Begawi melihati ada danau, jadi langsung mampir. Gak nyesel banget ulun mampir ke Danau itu.

     

    Gambar : visitkalsel.com

     

    Wisata Danau Tamiyang bagana di Kawasan Pegunungan Meratus, bejarak 23Km dari Kota Martapura. Alamat lengkap Danau Tamiyang di Desa Mandikapau, Kecamatan Karang Intan, Kabupaten Banjar. Bila bagian pian bejalan dari Banjarbaru, saran ulun pian ambil jalan ka arah Mandiangin. Sebelah kiri jalan ada plang tulisan Danau Tamiyang, nah pian ikuti tullisan itu ja. Jalannya gampang aja, karna sudah diaspal. Kadada belok-belok, lurus aja ikuti jalan.

     

    Pas ulun melihati Danau Tamiyang ini, ulun takajut soalnya danaunya bersih lawan rapi. Kada cuma wisata Danau, mun pian ke Danau Tamiyang pian kawa bermain sepeda air lawan speed boat. Kada hanya itu ja, dihiga danau yang terbentuk dari bendungan karang Intan ini dibangun beberapa gazebo, jalan tracking, warung makan, WC, lawan ruang ganti.

     

    Yang membuat bungas danau ini adalah adanya jembatan yang dicat warna-warni yang membelah Danau Tamiyang, buhannya menyebut Jembatan Pelangi. Bukit-bukit juga keliatan bungas, kaya gambaran kaitu. Mun pian handak foto-foto, ada jua beberapa spot foto yang backgroundnya danau. Kira-kira ada 10 lakasi foto. Yang handak selfie-selfie ada jua spot-spot fotonya.

     

    Gambar : rizkyashya.com

    Biaya masuk jua murah menurut ulun, sekitaran Rp 5.000,- kalo kada Rp 10.000,-. Ulun kada ingat soalnya pas kesana ulun kada bayar, hehe. Murah banar kan? Kawa misal korona ni ampih buhan pian bejalanan ka Danau Tamiyang lawan keluarga.

     

    Nah, itu cerita ulun bejalanan di Danau Tamiyang. Mudahan Covid-19 cepat ampih ya, biar kita bisa bejalanan tanpa harus khawatir.

     

    Sehat-sehat pian berataan.

    Salam

    Rizky Ashyanita (www.rizkyashya.com)

     

  • WHAT WE DO

    Untuk job komunitas, kami telah bekerjasama dengan puluhan brand dalam 4 tahun terakhir. Juga berbagai agenda-agenda lainnya. Tidak termasuk dengan pengalaman kerjasama member sebagai individu yang mungkin sudah mencapai total ratusan hingga ribuan kerjasama. Ini membuktikan bahwa kami berpengalaman dan dipercaya banyak Brand.

    CONTACT US

    For enquiries you can contact us in several different ways. Contact details are below.

    Silakan menghubungi kami melalui form kontak di bawah ini. Bisa juga menghubungi Putri 08971418636 (WA)

    Kami menerima berbagai tawaran kerjasama dengan Brand, baik produk maupun layanan. Kami akan berusaha merespon sesegera mungkin