• 2 Kesenian Banjar yang Patut Dilestarikan

    Gambar: kanalkalimantan.com

    Kenyataan bahwa dalam perkembangan masyarakat dan peradaban nang mengharuskan masyarakat itu meumpati perubahan nang ada, seolah sudah kada kawa dihindari. Hal ini meulah masyarakat tersebut secara kada sadar meninggalakan budaya lama kemudian menggantiakannya lawan budaya nang hanyar. Seiring lawan kemajuan zaman, semakin tertinggal pula kesenian-kesenian daerah dari hati masyarakat.

     

    Tradisi lisan, napa pun bentuknya kian memudar wan tarancam seiring parubahan orientasi hidup wan kabudayaan masyarakatnya. Hal itu kada kawa dimungkiri. Kaitu jua lawan lamut wan madihin, meskipun di daerah-daerah tertentu kita masih manamui keberlangsungannya. Misalnya, di wilayah hulu Barito Kuala, Kandangan, dan Rantau, tradisi lamut dan madihin, masih digelar pada saat hajatan perkawinan.  

     

    Lamut sudah ada pada zaman bahari, yaitu tahun 1500 sampai tahun 1800 Masehi, tapi bekisah kada makai tarbang pas Agama Islam masuk ka Kalimantan Selatan; habis Raja Banjar Sultan Suriansyah, hanyar balamut mamakai tarbang sebab kesenian Islam tarkanal lawan hadrah wan burdahnya.

     

     Seiring lawan pesatnya penyebaran agama Islam, kesenian Islam sangat barpangaruh lawan parkambangan kabudayaan wan kesenian Banjar. Syair-syair wan pantun hidup wan barkambang dalam masyarakat. Lamut jua mandapat tempat nang strategis dalam penyebaran Islam di masyarakat Banjar. 

     

    Ketika Sultan Suriansyah masuk Islam, banyak kebudayaan aan kesenian Jawa yaitu dari Demak, Jawa Tengah, berbaur dalam kabudayaan wan kesenian Banjar, maka kada heran lamut mendapat pengaruh jua dari Wayang Kulit yaitu dialognya kaya dialek wayang. Lamut kada cuma berkembang di seluruh pelosok Kalimantan Selatan tetapi jua sampai di Kalimantan Tengah dan Kalimantan Timur. 

     

    Untuk mengadakan partunjukan lamut, penyelenggara menyiapkan tempat berupa tempat pentas kecil berukuran 2 x 2 x 1 meter. Tempat pertunjukan ini dingarani cacampan. Amun pertunjukan dilaksanakan di lapangan atau ruang yang cukup luas seperti pekarangan rumah, gedung, auditorium, cacampan biasanya ditempatkan di tengah-tengah. 

     

    Lamut berfungsi sebagai media da’wah agama Islam nang manyampaikan ajaran-ajaran agama, media komunikasi pemerintah-warga lawan muatan pesan-pesan pemerintah atawa media pengundang lawan manyampaikan pesan-pesan dari pengundang lamut kepada para hadirin wan lingkungannya.

     

    Berbeda lawan Madihin, Orang Banjar mengenal seni tradisonal madihin karena merupakan kesenian khas Kalimantan Selatan, kada terdapat di daerah lain. Dahulu sekitar tahun 1970-an madihin sempat populer di radio-radio daerah Kaimantan Selatan nang dibawakan pamadihinan (seniman madihin). Saat itu masyarakat sangat menggemarinya, kada cuma mandangari melalui radio, mereka bahkan membeli kasetnya. 

     

    Madihin adalah salah satu bentuk sastra lisan Banjar di Kalimantan Selatan (Kawi, 1994: 3). Menurut Seman (2008: 5), nama madihin berasal dari kata madah, yakni sejenis puisi lama dalam sastra Indonesia. 

     

    Pendapat ini beralasan karena kesenian madihin menyajikan syair-syair sebagai suatu puisi. Penampilan masing-masing pamadihinan memegang Terbang yang diletakkan di atas paha dekat lutut mereka. Para pamadihinan biasanya memakai kostum yang bebas karena pakaian tidak turut berfungsi dalam kesenian madihin. Tetapi sekarang sudah lebih maju dengan mempergunakan kostum khas Banjar sehingga penampilan lebih menarik. 

     

    Instrumen madihin ngini berupa Terbang kecil nang bergaris tengah sekitar 30 cm nang bahannya biasa dibuat dari batang pohon jingah wan kadang-kadang jua dari batang pohon nangka. Seorang pamadihinan harus bisi keterampilan mamukul Terbang sesuai lawan penyajian syair-syair nang dibacakan. 

     

    Irama Terbang nang dipukul oleh pamadihinan mempunyai notasi nang sama wan datar atawa monoton, kecuali pada saat-saat prolog wan epilog, nang iramanya terjadi perubahan nada nang manunjukkan tanda awal wan akhir kesenian madihin nitu disajikan.

     

    Lamut dan madihin merupakan kesenian nang handak punah, khususnya kesenian lamut lumayan sulit gasan berkembang karena terbatasnya seniman palamutan.

     

     Lamut dan madihin menduduki tempat nang sangat komunikatif, nang didukung oleh bahasa pengantar palamutan dan pamadihinan dalam bahasa daearah Banjar nang mudah dan langsung dapat dipahami.


    sumber : Jurnal Balai Bahasa Banjarmasin  

    Nang Manulis: Cherry

  • 7 komentar:

    1. Bahari pas begawi di RRI rami banar pas merekam madihin
      Sayangnya pas itu ulun balum tapi paham bahasa banjar :)

      BalasHapus
    2. Madihin ini dasar rami banar.dulu populer banar wahini dasar banyak yang kada tahu bisa

      BalasHapus
    3. Ulun pernah manonton madihin tapi kalau lamut rasa kada suah balum, *sedih*.

      BalasHapus
    4. Dasar bujur kesenian tradisi lisan khas Banjar patut dilestarikan. Apalagi digunakan sebagai sarana media dakwah Islam. Mantap banar.

      BalasHapus
    5. Hanyar aja nah ukun bisa mandangar istilah lamut nih. Semoga kesenian-kesenian banjar ini tetap terjaga dan anak cucu kita tahu mengenai kesenian banjar ini.

      BalasHapus
    6. amun madihin tahu ae nah ulun. amun belamut kurang tahu kyp itu pertunjukannya. tapi pastinya harus pang dilestarikan kesenian banjar ni

      BalasHapus
    7. Mun lamut ulun kada suah malihat. Madihin masih haja tekadang urang meadakan. Makin jarang pang wahini kesenian Banjar leh diadaakan.

      BalasHapus