Langsung ke konten utama

[FBB Kolaborasi] Wacana Penerapan New Normal Life


Halo teman-teman, bagaimana bulan Juni kalian? Semoga tetap adem seadem hujan di bulan Juni ya, #eaaaaaa.  

Di Bulan Juni ini, dalam perjalanannya melawan Covid-19, Indonesia mulai menerapkan fase "New Normal". Oleh karena itu, #FBBKolaborasi Juni mengangkat tema "Wacana Penerapan New Normal Life".  Yuk, mari kita simak apa kata 5 member Female Blogger Banjarmasin yang berpartisipasi dalam #FBBKolaborasi bulan ini ^_^


1. Kata Utari Ninghadiyati dalam 12 Benda Wajib DiBawa Saat Bepergian Di Masa New Normal #FBBKolaborasi

"Bepergian di masa sekarang, new normal perlu membekali diri dengan barang tambahan seperti handsanitizer, masker cadangan, hingga kacamata."

2. Kata Mia Yunita dalam Hidup Normal Baru, Siapkah? #FBBKolaborasi

"Siapkah kita menghadapi new normal life?"

3. Kata Nailiya Nikmah dalam 5 Langkah Penting Menyiapkan Kampus Menuju Kenormalan Baru #FBBKolaborasi

"New normal tidak sama dengan Normal. Kita semua memerlukan persiapan khusus untuk menuju era new normal, termasuk kampus. Setidaknya ada lima persiapan yang harus dilakukan oleh kampus untuk menuju new normal."

4. Kata Triyatni Ashari dalam 10 Model Penerapan 'New Normal' di Negara Lain [#FBBKolaborasi]

"Karena sudah mulai new normal nih, bagaimana sih bentuk penerapan new normal di 10 negara-negara lain? Unik-unik lho!"

5. Kata PutriSB dalam New normal dan kehidupan anak berkebutuhan khusus #FBBKolaborasi

"Saat new normal life, sebagai orang tua yang memiliki anak berkebutuhan khusus. Mau tidak mau kita harus membawa anak keluar rumah agar anak bisa mendapatkan pelayanan maksimal seperti sebelum pandemi ini terjadi. Namun, kita harus lebih memperhatikan dan mempersiapkan beberapa hal lebih ekstra lagi. Diantaranya adalah suplemen dan nutrisi, pelindungan, kebersihan dan kontak sosialisasi dengan orang lain. Selain itu kita pun harus menunggu waktu yang tepat sebelum memutuskan membawa anak kita keluar rumah, terutama ke area rumah sakit."

*** 

Nah, itu dia kata member-member FBB tentang "Wacana Penerapan New Normal Life". Yuk, baca tulisan lengkapnya di blog mereka masing-masing. 

Happy blogwalking ya teman-teman ヾ(^∇^)

Sampai jumpa lagi di tulisan #FBBKolaborasi berikutnya. See yaaa ヾ(^-^)ノ 

Komentar

  1. Seru ya, sayang kemarin saya tidak sempat ikut blog collab juni, huhu

    BalasHapus
  2. Umaa raminya. Pas banar pulang tema nya lawan "hot topic". New normal.
    Dari persiapan, pendidikan, contoh new normal di negara lain sampai cerita anak berkebutuhan khusus.

    BalasHapus
  3. Dengan wacana yang lagi hangat ini,,
    Secara fakta, masyarakat masih ada yang gak menerapkan tatanan kehidupan yang baru.
    Sangat di sayangkan pang lah...

    BalasHapus
  4. Setuju nih dengan pendapat para bloger di atas. New normal artinya kita perlu meningkatkan kewaspadaan daripada sebelum pandemi ini terjadi.

    BalasHapus
  5. Suka banget nih, berbagai artikel dalam sudut pandang berbeda. Melihat segala sesuatu lebih detil

    BalasHapus
  6. Udah lengkap nih artikel2 nya dalam hal menghadapi new normal... Semoga saja kita semua dimudahkan dalam menjalani kehidupan fase new normal ini...

    BalasHapus
  7. wah tulisannya bikin penasaran semua. pastinya di masa new normal ini kita jadi lebih aware sama kebersihan ya jadinya

    BalasHapus
  8. Meskipun new normal kita harus hati hati dan teyap waspada ya. Jangan lupa masker dan cuci tangan 😁

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Bajukung di Atas Rawa

jejakrekam.com Di Kalimantan Selatan daerah pahuluan selain gunung dan sungai jua ada daerah rawa. Terutama di 3 kabupaten hulu sungai selatan, tengah, dan utara tergabung 3 daerah rawa.Nah di rawa ngini kadakawa pakai alat angkutan nang ganal jadi harus pakai jukung nang ramping supaya muat lawan kada santuk lawan di bagian bawah bila kamarau pas banyu surut. Jadi di awal bulan Juni samalam ulun sawat mancobai bejukung di rawa ngini. Tepatnya di daerah perbatasan antara hulu sungai tengah dan hulu sungai utara. Di permukaan rawanya hibak lawan tumbuhan banyu. Jadi jukung tu harus mambuka jalan dahulu. Bila takana rumputnya nang jadi sarang nyamuk benyamuk tunpang disangati nang di atas jukung. Makanya paman-paman nang mambawa jukung besangu obat nyamuk. Kada tahan jua obat nyamuk saking banyaknya nyamuknya. Oya, jukung ni dipakai gasan alat pengawasan kelompok pencari iwak. Rata-rata di sini mata pencaharian orang mencari iwak tarus pang. Tapi takana ada nang menyalahi aturan yaitu ma

Kisah Intingan wan Dayuhan

Halo sabarataan, batamuan pulang lawan ulun, Nisa. Kali ini, ulun handak mangisahakan kisah Intingan wan Dayuhan nang rajin tu selalu dikisahakan bila ulun handak guring waktu lagi halus dulu. Kisahnya ni turun temurun dari zaman datu, nini, mama, anak sidin, dan cucu sidin, bisa jua kaina sampai ka buyut sidin. Kisahnya nih rami, sampai taguring guring mandangari kisah ini ja, lucu pulang han. Bila pian suah mandangar kisah Intingan wan Dayuhan, bararti kita sama. Zaman bahari kadada pang yutube wan intirnit. Nang ada kisah dari muntung ka muntung ja. Nang kaya apa kisahnya, ni ulun kisahakan nah ka bagian pian sakira kada panasaran. Kisah Intingan wan Dayuhan  Zaman bahari ada dua ikung badua ba-ading nang bangaran Intingan wan Dayuhan. Kisahnya Intingan nang jadi kaka, Dayuhan ading nya. Ibarat kata, si Dayuhan nih inya orangnya kada tapi paham apa yang di padah-akan tu, atau bahasa kitanya, ada nang kurang kaitu nah. Ujar kisah si ading nih kada hakun sakulah, mac