Langsung ke konten utama

[FBB Kolaborasi] Puasa Pertama Di Rumah Aja


Halo teman-teman, #FBBKolaborasi hadir kembali di bulan Mei.  Di Bulan Mei ini, umat muslim di seluruh dunia sedang melaksanakan ibadah Ramadan. Sayangnya, Ramadan kali mungkin terasa berbeda karena kita melaksanakannya di tengah wabah Covid-19.

Oleh karena itu, #FBBKolaborasi bulan ini mengangkat tema "Puasa Pertama Di Rumah Aja. #FBBKolaborasi bulan ini diikuti oleh 6 member dari Female Blogger of Banjarmasin. Yuk, mari kita simak apa kata mereka tentang Puasa Pertama di Rumah Aja ^_^


1. Kata Mia Yunita dalam 1st Day Shaum Ramadanku Di Rumah Aja #FBBKolaborasi

"Pesan dan kesan selama hari pertama puasa ramadan di masa psbb"

2. Kata Enny dalam #FBBKolaborasi Ramadhan Di Rumah Aja, Kekhusukan Tetap Terjaga

Tentang Ramadhan #dirumahaja selama pandemi dan banyak yang terasa hilang ."

3. Kata Ira dalam TBR Ramadan #DiRumahAja #FBBKolaborasi #HSUGemarMembaca

"To Be Read (timbunan) buku Ramadan untuk puasa pertama di rumah aja"

4. Kata Admi Lidya Sari dalam #FBBKolaborasi Ramadan Pertama Di Rumah Aja

"Ramadan tahun ini benar-benar berbeda dari tahun-tahun sebelumnya, karena tahun ini kami harus menjalani ramadan pertama di perantauan dengan pandemi covid19 yang masih berkembang di Indonesia. Apakah ada hikmah yang bisa diambil dari musibah ini?"

5. Kata Triyatni Ashari dalam 5 Perbedaan Puasa di Hari Pertama Kini Karena PSBB #FBBKolaborasi

"Ada yang berbeda. Momen yang kini tidak ada. Karena wabah yang belum mereda"

6. Kata Putri sb dalam Suka dan Duka Hari Pertama Ramadhan Di Tahun Spesial #FBBKolaborasi

"Ramadhan kali ini memang terasa spesial dan berbeda untuk semua umat muslim berbagai belahan dunia. Tidak tekecuali di kota Banjarmasin. Virus corona tidak hanya berdampak pada masalah kesehatan, namun semua aspek kehidupan terutama kegiatan ramadhan tahun ini. Kali ini aku bersama teman - teman #FBBkolaborasi, menuliskan bagaimana hari pertama ramadhan kami. Pastinya ada banyak cerita seru berbeda yang terjadi pada setiap orang, saat bertemu dengan ramadhan yang istimewa ini."


*** 

Oke, itu dia apa kata member-member FBB tentang Puasa Pertama di Rumah Aja. Yuk, baca tulisan lengkapnya di blog mereka masing-masing. 

Happy blogwalking ya teman-teman ヾ(^∇^)

Sampai jumpa lagi di tulisan #FBBKolaborasi berikutnya. See yaaa ヾ(^-^)ノ 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Belajar Istilah Banjar

  Halo! Apa habar buhan pian sabarataan? Mudahan baik ajaa lah sabarataan, sehat selalu dan dijauhkan dari panyakit.   Nah kali ini ulun handak memadahkan beberapa istilah dalam bahasa Banjar yang mungkin banyak dari pian masih balum tahu karena kada tebiasa berbahasa banjar sehari-hari, atau hanyar aja pindah ke banjar. Oiya, ulun ingat banar bahari pas SD balajar bahasa Banjar muatan lokalnya, amun wahini masih jua kah kakanaan tahu di istilah ni?   Berikut beberapa istilah dalam bahasa Banjar:   1. Salesmaan   Salesma sabujurnya adalah ngaran virus yaitu virus salesma, yang begejala behingusan atau pilek. Nah rancak urang tetap menyambat salesmaan jua amun ada nang kena flu karena gejala si salesma lawan flu nih mirip yang nyata bahingusan lawan batukan.   2. Hawai   Hawai nang ini lain ngaran wilayah lah, hawai nang dimaksud di sini tu artinya semacam sunyi tu nah, misalnya urang tebiasa di kota lalu bejalanan ke desa pasti lain suasananya, tebiasa pina rami

Kisah Intingan wan Dayuhan

Halo sabarataan, batamuan pulang lawan ulun, Nisa. Kali ini, ulun handak mangisahakan kisah Intingan wan Dayuhan nang rajin tu selalu dikisahakan bila ulun handak guring waktu lagi halus dulu. Kisahnya ni turun temurun dari zaman datu, nini, mama, anak sidin, dan cucu sidin, bisa jua kaina sampai ka buyut sidin. Kisahnya nih rami, sampai taguring guring mandangari kisah ini ja, lucu pulang han. Bila pian suah mandangar kisah Intingan wan Dayuhan, bararti kita sama. Zaman bahari kadada pang yutube wan intirnit. Nang ada kisah dari muntung ka muntung ja. Nang kaya apa kisahnya, ni ulun kisahakan nah ka bagian pian sakira kada panasaran. Kisah Intingan wan Dayuhan  Zaman bahari ada dua ikung badua ba-ading nang bangaran Intingan wan Dayuhan. Kisahnya Intingan nang jadi kaka, Dayuhan ading nya. Ibarat kata, si Dayuhan nih inya orangnya kada tapi paham apa yang di padah-akan tu, atau bahasa kitanya, ada nang kurang kaitu nah. Ujar kisah si ading nih kada hakun sakulah, mac