Buku Karya Anak Banua

Assalamu'alaikum kakawanan sabarataan. Kaya apa habar? Mudahan kita semua sehat barataan lah.

Hari ini ulun handak bakisah tentang buku-buku karya anak banua yang sudah suah ulun baca. Ini pang nah buku-bukunya:

1. Banjar Female Blogger Stories oleh Ruli Retno dkk.


sumber: www.irabooklover.com

Nah, ini buku karya anak banua terbaru yang ulun baca. Jangan tatipu lawan judulnya. Biar judulnya Bahasa Inggris tapi buku ini asli karya anak banua yang bagabung dalam komunitas Female Blogger Banjarmasin. Nang manarbitakan gen penerbit lokal matan Kalimantan Selatan.

Di lihat judul tuh jua, kayaknya bagian pian kawa ae manangguhi kaya apa kira-kira isi bukunya. Isinya ni model kumpulan kisah. Macam-macam kisahnya. Kabanyakan tentang parjalanan para penulis dalam dunia blogger.

Manurut ulun bukunya ni rami banar. Sangat menginspirasi mun jer orang tu. Apalagi gasan bagian pian yang handak jadi blogger. Pas banar mambaca buku ni. Dijamin batambah samangat pian gasan manulis di blog.

2. Sastra Lisan Banjar Hulu oleh Fahrurraji Asmuni

sumber: www.irabooklover.com

Buku ini sudah ulun baca batahun-tahun nang lalu, tapi isinya masih ulun ingat sampai wayahini. Buku ini adalah karya guru Bahasa Indonesia ulun waktu ulun sekolah di SMA Negeri 1 Amuntai, Bapa Fahrurraji Asmuni ngaran sidin.

Buku ini jadi rekaman akan kebudayaan sastra lisan daerah Banjar. Terutama daerah Banjar Hulu.

Nang kaya apa sastra lisan bubuhan Banjar Hulu tuh dijalasakan sidin di dalam buku ini. Ulun sebagai orang asli Banjar Hulu sehari-harinya rancak haja mandangar sastra lisan ni, tapi kada tahu kalau itu ternyata adalah sebuah sastra lisan.

Misalnya  nyanyian mama atawa abah waktu mangguringakan anak-anaknya di dalam ayunan, nah sakalinya itu tu termasuk ka dalam sastra lisan Banjar Hulu. Ngarannya dindang. Syairnya diwariskan turun temurun haja, kadada catatannya. Jaka tahu, ulun catat dindangan mama lawan abah tuh bahari waktu mangguringakan ading ulun, hihihi.

Tapi untungnya ada buku ni. Jadi bubuhan nang anum-anum kawa manarusakan kabudayaan sastra lisan Banjar Hulu yang sudah kada tapi pina kadangaran lagi wayahini.

3. Datu-Datu Terkenal Kalimantan Selatan oleh Fahrurraji Asmuni


 sumber: www.irabooklover.com

Sabuting pulang buku karya Bapa Fahrurraji Asmuni. Judulnya Datu-Datu Terkenal Kalimantan Selatan. Buku ini satahu ulun sudah beberapa kali dicetak ulang.

Bubuhan pian mun bajalanan mulai Hulu Sungai ka Banjarmasin atawa sabaliknya, pasti banyak malihat makam para datu-datu. Jujur haja, sabalum mambaca buku ini, ulun kada tapi maitihi banar lawan makam-makam datu ni. Paling nang talihati tu makam Datu Kalampayan ja.

Nah imbah mambaca buku ini, ulun baistilah malihati bila lalu. Ulun jadi lebih mengenal lawan para datu-datu ni. Sidin-sidin ni bajasa banar lawan banua kita. Selain datu-yang beragama Islam, ada jua datu-datu yang berasal dari jaman kerajaan Hindu bahari.

Ulun kada kawa banyak bapandir lagi imbah mambaca buku ni. Ujar kakanakan wayahini tu speechless kah ngarannya hen. Bukunya bagus banar. Isinya gabungan antara fakta dan mitos mengenai datu-datu di Kalimantan Selatan. Sangat memotivasi jua. Bagus banar bukunya gasan manambah koleksi bacaan pian.

***

Nah itu pang kisah singkat ulun tentang buku-buku karya anak banua yang sudah suah ulun baca. Mun handak mambaca kisah langkapnya lagi, buhan pian bisa bakunjung ka blog ulun di www.irabooklover.com, hihihi.  

Sabujurnya banyak pang lagi buku-buku karya penulis-penulis dari Kalimantan Selatan ni. Yang sudah ulun baca ada ja ulasannya di blog ulun. Yang belum, mudahan kawa ulun baca lawan ulun ulas  kaena di blog. 

Sadihnya buku-buku lokal kayak ini rajin ngalih banar didapat. Soalnya manurut ulun, buku-buku lokal ni dicetak tabatas dan wilayah promosinya tabatas jua di komunitas tertentu haja.

Buhan pian pang kaya apa? Adakah buku karya anak banua yang handak pian kisahakan? Mun-nya ada, lakasi kisahakan. Sanang banar hati kami mun pian hakun bakisah di sini :)

***
Penulis: Ira (www.irabooklover.com)

10 komentar:

  1. Mudah-mudahan buku-buku karya anak banua ini semakin mudah ditemukan di toko-toko buku lokal maupun nasional ^^

    BalasHapus
  2. Suka banget liat buku banjar female blogger seriesnya, bangga dengan yg ikut berkontribusi di dalamnya hehe semoga buku banjar female blogger ini semakin dikenal luas ya :)

    BalasHapus
  3. Kalau ulun selain buku buhan FBB pernah jua membaca Bukunya kak Nailiya Nikmah lawan Sandy Firly rasanya. Hmm bebila yo lah sorang jua beisi buku yang diterbitkan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudahan secepatnya Ka. Kami doakan pian kawa menambahi daftar anak banua yang mengarang buku-buku kece. Aamiin ^^

      Hapus
  4. Wah koleksi buku2 lokal dong yaa... Eny sudah punya dong yang Female Blogger Stories

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Ka Eny sudah beisi jua bukunya. Toss dulu kita Ka XD

      Hapus
  5. Kok aku malah pengen baca yang cerira datu-datu itu, terlihat menarique sekali sih itu untuk dibaca dan diketahui.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inggih Ka, dasar rami. Mudahan pian segera berjodoh lawan bukunya lah. Aamin ^^

      Hapus