Langsung ke konten utama

[FBB Kolaborasi] Kaleidoskop Blogging 2018

Assalamu'alaikum

2018 sebentar lagi berakhir dan 2019 tinggal menghitung hari, menunggu di depan mata. Apa kabar resolusi 2018 kalian? Sudah banyak tercapai? Yuk, kita bikin reviewnya supaya terukur keberhasilan atas usaha kita.

Nah, kali ini FBB mengadakan kolaborasi dengan tema "Kaleidoskop Blogging 2018" yang isinya adalah pencapaian nge-blog yang diraih dalam setahun terakhir ini.

Siapa aja yaa member yang membuat catatan kaleidoskop blog ging 2018 nya? Intip yuk!


1. Fika
Member yang bukan senior juga bukan junior ini membuat catatan kaleidoskopnya dengan judul "Blogging and The ABCD". Member yang dalam setahun ini blognya penuh warna mulai dari menang lomba, progress skill menulis dan fotografi yang mulai berkembang. Tapi dia juga punya the bad news karena kena jingling hingga blognya punya kloningan. Abcd-nya, semua memberi pelajaran berarti.


2. Ira

Member yang satu ini diam-diam cabe rawit - suka senyap di grup tau-tau ikutan share link dan kolaborasi-, kali ini juga tidak mau ketinggalan. Kolaborasi kali ini bertepatan dengan Book Kaleidoscope 2018 hari kedua. Iya, Ira adalah Book Blogger loh. Tema tulisannya kali ini adalah Top Three My Book Blogging Activities. So, disepanjang tahun 2018, Iramemilih tiga kegiatan yang menurut saya sangat berpengaruh dalam aktivitas book blogging saya. Apa saja tiga kegiatan itu? Silakan cek info lengkapnya di postingan blog collab Ira untuk bulan Desember :)

3. Ashya
Member baru ini ternyata seorang senior di dunia blogging. Blognya saja sudah menginjak 6 tahun. Kalo jadi anak, kira-kira sudah masuk SD kali ya. Selama 6 tahun ini sebenernya gak ada perubahan yang mencolok di blog ini, akunya. Tapi sekarang dia merasa ada perubahan dalam semangat menulis Karena semangat saya buat nulis blog ini besar, akhirnya beberapa perkembangan dari blog ini perlahan dapat terlihat juga setelah sekian lama. Intip yuk perubahannya di kaleidoskop blogging Ashya 2018.

4. Zulaeha
Member yang menyandang sebagai mahmud kece ini dalam setahun terakhir menempati 2 daerah berbeda, Jawa dan Kalimantan. Sehingga isi blognya dalam tahun 2018 melibatkan 2 unsur daerah tersebut. Apa aja ya perkembangan blog Leha selama 2018 ini? Cek di sini ya.

5. Mia
2018 menjadi tahun berarti untuk Mia karena di tahun ini dia merasakan untuk pertama kalinya membangun blog secara lebih profesional, memenangkan lomba, dan menghadiri banyak event. Keseruan blogging Mia 2018 lengkapnya bisa dicek di sini.

6. Rindang
Sebagai penghargaan terhadap diri sendiri yang sudah berlari setahun terakhir, Rindang ingin merangkumnya dalam tulisan ini. Nikmatilah perjalanan absurd yang sudah dilewatinya di tulisan ini, tidak selalu menyenangkan tapi tetap berharga untuk dikenang.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Bajukung di Atas Rawa

jejakrekam.com Di Kalimantan Selatan daerah pahuluan selain gunung dan sungai jua ada daerah rawa. Terutama di 3 kabupaten hulu sungai selatan, tengah, dan utara tergabung 3 daerah rawa.Nah di rawa ngini kadakawa pakai alat angkutan nang ganal jadi harus pakai jukung nang ramping supaya muat lawan kada santuk lawan di bagian bawah bila kamarau pas banyu surut. Jadi di awal bulan Juni samalam ulun sawat mancobai bejukung di rawa ngini. Tepatnya di daerah perbatasan antara hulu sungai tengah dan hulu sungai utara. Di permukaan rawanya hibak lawan tumbuhan banyu. Jadi jukung tu harus mambuka jalan dahulu. Bila takana rumputnya nang jadi sarang nyamuk benyamuk tunpang disangati nang di atas jukung. Makanya paman-paman nang mambawa jukung besangu obat nyamuk. Kada tahan jua obat nyamuk saking banyaknya nyamuknya. Oya, jukung ni dipakai gasan alat pengawasan kelompok pencari iwak. Rata-rata di sini mata pencaharian orang mencari iwak tarus pang. Tapi takana ada nang menyalahi aturan yaitu ma

8 Macam Wadai Banjar

Assalamualaikum, Dangsanak berataan. Kayapa habarnya nih? Mudah-mudahan sihat berataanlah. Aamiin.  Hari ini ulun handak menyambatakan ngaran-ngaran wadai khas urang Banjar. Banyak banar macamnya, tapi nang ulun kisahakan hari ini 8 buting haja. Amun handak sebarataan, dua hari dua malam kada tuntung kita bekisahan. 1. Wadai Lapis sumber : http://dapurummumusasyi.blogspot.com/2013/10/kue-lapis-kakao.html Wadai nang pemulaan ngarannya wadai lapis. Kamiran atawa adonannya biasanya diulah dua warna, imbah itu disumap salapis-salapis beliung-liung warnanya. Bila sudah pina karas salapis, hanyar dindaki lapisan di atasnya pulang. Harus sabar pang tu pang meulah wadai lapis ngini. Warna nang paling rancak diulah tu hijau putih atau cuklat putih. Meulah wadai lapis ngini biasanya di dalam cipir ganal nang dimasukakan ka dalam panci badandangan. Bila sudah masak kaina hanyar dihiris halus-halus sasuai salira. 2. Lumba Sumber : http://beritainfo.web.id/ Lumba ni tamasu