Langsung ke konten utama

Muharram, Minum Susu Sampai Mambubur Asyura

sumber : http://banjarmasin.tribunnews.com

Assalamu'alaikum sanak sekalian,

Kali ini ulun handak membahas salah satu tradisi urang Banjar di bulan Muharram. Kada papa kalo lah membahasnya di bulan Maulud kaya ini. Hehe. Nang kaya kita tahu berataan, Muharram adalah tahun baru Islam, yang dirayakan hampir seberataan umat Islam di seluruh dunia, temasuk di negara kita. Bagaimana lawan urang Banjar? Urang Banjar ternyata termasuk yang sangat bergembira bila Muharram datang. Urang Banjar jua meanggap bulan ini istimewa.

Tradisi Muharram di kalangan suku Banjar, Kalimantan Selatan jua unik dan sudah turun temurun terjaga. Buhan pian yang mungkin pernah bediam di beberapa daerah lain di Indonesia pasti kada pernah menamui hal yang sama seperti yang kita tamui di Banjar.

Misalnya tradisi tanggal 1 Muharram. Manyambut tahun baru Islam ini, beberapa daerah meadaakan “ritual” khusus. Di Rantau, Kabupaten Tapin misalnya, tiap 1 Muharram masyarakat yang bediam di daerah situ  meminum susu putih manis. Terserah haja susunya bisa merek apa haja, kada ditentukan.
Tapi biasanya bewarna putih dan berasa manis. Di Rantau, habis Sebahyang Subuh di mesjid-mesjid langsung disadiakan susu putih gasan jamaah yang habis sembahyang subuh. Kada di Mesjid atau langgar haja, di rumah gin urang minuman susu-an jua.  Urang Tuha sampai kakanakan dibari susu putih segelas di pagi 1 Muharram.

Tahulah buhan pian, sekalinya ada  filosofi soal minum susu ini. Minum susu di hari pertama bulan Muharram sekalinya diartikan dengan niat kita untuk kehidupan yang lebih baik tahun berikutnya.
Minum susu putih terutama susu putih yang manis jua sebagai harapan tahun yang kita jalani ini lebih manis. Jar urang, biar manis kesehatannya, manis kesejahteraan sampai manis dalam seberataan urusan yang hubungannya dengan Ketaqwaan kepada Allah.

Puasa dan Bubur Asyura

Keutamaan puasa di bulan Muharram pasti buhan pian sudah banyak yang tahu. Terutama di tgl 9 dan 10 Muharram. Uniknya, di masyarakat Islam Banjar nih, ada jua tradisi yang lain daripada yang lain.
Tradisi itu adalah beolah bubur Asyura. Bubur asyura hanya bisa kita tamui setahun sekali yaitu pada 10 Muharram. Bubur ini dibuat bergotong royong oleh masyarakat yang bediam di berbagai wilayah di Banjarmasin pada khususnya dan masyarakat Banjar yang bediam di Hulu Sungai.

Dalam buku “Islam dan Masyarakat Banjar”, Prof Alfani Daud  menulis tradisi bubur Asyura sudah ada dan berlangsung sejak ratusan yang lalu dalam budaya Islam masyarakat Banjar.

Jar sidin, adanya tradisi acara Mambubur Asyura sebagai kenangan lawan momentum rasa syukur mengingat perjuangan pejuang kaum muslimin dahulu yang pernah mengalami masa-masa panceklik kelaparan. Makanya semua bahan-bahan apa saja yang bisa dimakan, dimasak langsung berataan.
Rupanya, sampai wahini tradisi itu hidup tarus.  Kada meolahnya haja yang gotong royong, biasanya bahan-bahannya jua sumbangan sukarela dari warga yang bediam disitu. Ada yang manyumbang baras, bahan sayuran, ada jua yang duit. Terserah haja dan sesuai pemandiran dan kebiasaan tahun sebelumnya. Yang penting penuh ke-ikhlasan jar.

Bubur Asyura sebujurnya kayak bubur biasa. Cara meolahnya jua mirip haja. Tapi yang lain, bubur Asyura ini  beras yang digabung lawan 41 bahan makanan lainnya dan habis itu dimasak menjadi bubur. Bahan makanan yang 41 macam itu bisa apa haja misalnya kangkung, bayam, kacangpanjang, tempe ,tahu , waluh (labu) sampai gumbili (ubi). Bubur ini digawi rami-rami di sebuah tempat yang sudah disepakati berataan. Terutama yang menggawi adalah buhan binian yang saat itu ada di rumah.

Sedangkan tugas buhan lakian yang ada adalah menyalaakan bara apinya gasan memasak bubur tadi.
Jangan takajut kalau 10 Muharram kita malihat di Banjar dan sekitarnya, urang sibuk dimana-mana, sampai ke gang-gang dan masjid-masjid. Ada yang tugasnya meracaki sayur-sayuran , ada jua yang tugasnya meaduk-aduk rinjing ganal (wajan-Red). Nah, biasanya bila bubur sudah masak sekitar waktu Zuhur tinggal didoakan haja. Yang betugas mendoakan ni biasanya Bapak-Bapak yang habis sembahyang Zuhur di Masjid.

Gawian meolah bubur sudah tuntung. Tinggal tugas selanjutnya adalah menyebarakan bubur ntu. Hampir sekampungan biasanya mandapat bubur Asyura ini. Bisa jua urang membawa panci/mangkok ke tempat urang beolah bubur untuk maminta bubur Asyura gasan di rumah masing-masing.
Yang kada puasa hari itu bisa langsung memakan haja buburnya. Panas-panas bubur Asyura ini nyaman banar, apalagi buburnya sudah didoakan. Pasti pulang sehat bergizi karena campuran sayurnya macam-macam. Dimakan pakai sambal labih nyaman lagi. Bisa tepaluh tu pang buhan pian. Nah, yang hari itu  puasa, bubur ini menjadi menu berbuka puasa pas magribnya.

Sudahlah makan bubur Asyura 10 Muharram tadi? Selamat Tahun Baru Islam 1 Muharram 1440 H. Mudahan tahun ini kita berataan mendapat keberkahan dalam kehidupan. Aamiin.

Penulis : Enny Ratnawati
Blog : www.ennyratnawati.blogspot.com

Komentar

  1. Hanyar tau uln ada tradisi minum susu di hari pertama muharam hehe. Ulun kira cuma 10 muharram aja beolah bubur asyura sekalinya ada jua lah minum susu hehe

    BalasHapus
  2. Bubur Asyura nih wajib 😍 nyaman banar pang hhe

    BalasHapus
  3. Wahhhh, ulun sudah makan bubur asyura semalam. Nyaman banar, hihihi

    BalasHapus
  4. wahhh sudah dandaman lagi sama bubur assyura..hihi, smg msh bisa menikmati thn depan..

    btw makasih ya tulisannya sudah dimuat :)

    salam,
    www.ennyratnawati.com

    BalasHapus
  5. Uyyy hanyar tahu nah soal minum susu nih, biasanya tahunya bubur asyura haja. Kawa tu kena di cobai.. Pas tanggal 1 kalo lah

    BalasHapus
  6. Percaya lah pian, 25 tahun hidup di Kalsel sekali ja suah terasai bubur asyuraa T.T

    BalasHapus
  7. Suah jua mendengar adat minum susu nih, tp kada suah pang dilingkungan kami. Mun bubur asyura dasar tiap tahun ada. Tahun tadi aja nah jong, panitianya salah ingat hari. Hiks

    BalasHapus
  8. Aku g pernah makan bubur asyura ini hehe tapi kapan2 klo ada yg masakin mau cobaa jugaa hihi

    BalasHapus
  9. Masukakan sarabanya di bubur nginih sambil babasmalah.. Dasar nyaman pang heh. Lawan meulahnya nih nah. Sistem gotong royong. Rami banar..

    BalasHapus
  10. Ulun makan bubur asyura ja muharam td. di langgar parak rumah ulun biasanya orang bekumpulan meolahnya.

    BalasHapus
  11. Uma ai kasiannya ulun nah urang banjar kada tahu tradisi banjar..pernah mendangar ja ada bubur asyura tapi kada pernah merasai..hiks hiks hiks
    Hanyar tau jua klo ada tradisi minum susu putih...klo minum susu nya kada tepat tgl 01 Muharram boleh haja lo diniatkan tahun depan hidupnya putih bersih wan manis-manisnya.
    Toss dulu nah dari ulun...tossss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Inggih Ka, mudahan tahun ini pian kawa jua marasai bubur asyura ^^

      Boleh banar Ka, tapi mun handak berkesan minum susunya beimbaian jadi rami wan teingat tarus akan niat hidup putih bersih wan manisnya ^^

      Toss Ka ^^

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Pantun Basa Banjar Gasan Manjaga Warisan Budaya

Assalamualaikum sabarataan. Alhamdulillah ulun akhirnya berkesempatan manulis lagi disini. Buhan pian penasaran apa yang handak ulun kisahakan kah? Lakasi baca lah. Di tulisan ini ulun handak bakisah soal pantun basa Banjar. Buhan pian mungkin sudah tahu, urang Melayu tu kada talapas lawan kabiasaan bapantun. Urang Banjar nang sarumpun lawan Melayu damintu jua, harat-harat baulah pantun. Pantun basa Banjar kada balain pang lawan pantun basa lain. Ada katantuannya jua nang musti diumpati. Mun kada diumpati pantun nang diulah kada baik atawa bisa jua kada kawa disambat pantun. Mun kita maulah wadai tu ada tuangannya. Mun maulah baju, ada polanya. Sama haja lawan pantun. Pantun nang baik ada katantuannya, ada tuangan, ada polanya jua, ngini nah: 1. Pantun nang bagus tu baisian ampat buting baris. Dua baris nang panambaian ngarannya sampiran. Dua baris nang pauncitan ngarannya isi. 2. Pantun nang bagus tu ada pola bunyinya, atawa pola parsajakannya. Polanya tu: ab-ab. 3. Pantu

8 Macam Wadai Banjar

Assalamualaikum, Dangsanak berataan. Kayapa habarnya nih? Mudah-mudahan sihat berataanlah. Aamiin.  Hari ini ulun handak menyambatakan ngaran-ngaran wadai khas urang Banjar. Banyak banar macamnya, tapi nang ulun kisahakan hari ini 8 buting haja. Amun handak sebarataan, dua hari dua malam kada tuntung kita bekisahan. 1. Wadai Lapis sumber : http://dapurummumusasyi.blogspot.com/2013/10/kue-lapis-kakao.html Wadai nang pemulaan ngarannya wadai lapis. Kamiran atawa adonannya biasanya diulah dua warna, imbah itu disumap salapis-salapis beliung-liung warnanya. Bila sudah pina karas salapis, hanyar dindaki lapisan di atasnya pulang. Harus sabar pang tu pang meulah wadai lapis ngini. Warna nang paling rancak diulah tu hijau putih atau cuklat putih. Meulah wadai lapis ngini biasanya di dalam cipir ganal nang dimasukakan ka dalam panci badandangan. Bila sudah masak kaina hanyar dihiris halus-halus sasuai salira. 2. Lumba Sumber : http://beritainfo.web.id/ Lumba ni tamasu