Langsung ke konten utama

(EVENT) Hijup Bloggers Meet Up X Softex Daun Sirih

Assalamualaikum, Halo.. berjumpa lagi dengan salah satu event seru yang dihadiri oleh para member FBB. Kali ini Event yang kami hadiri adalah Hijup Bloggers Meet Up X Softex Daun Sirih. Penasaran bagaimana event kali ini? Simak Yuk!

Hampir semua member Female Blogger Of Banjarmasin dapat menghadiri Event Hijup Bloggers Meet Up X Softex Daun Sirih pada tanggal 1 Juni 2018 di Mercure Hotel Banjarmasin. Selain dihadiri oleh 30 blogger, acara ini juga dihadiri oleh 20 influencer. Ah, senang sekali kami rasanya karena dapat bersilaturahmi dengan para blogger dan berkenalan dengan para influencer. Pada event ini kami mendapat berbagai pengetahuan dan pengalaman yang tak terlupakan disana loh.

Sekitar tepat jam 4 sore, acarapun dimulai. Ruang acara yang kami masuki penuh dengan tema putih-hijau disertai dengan deretan dua meja panjang dengan berbagai aksesoris dan goodie bag yang terbungkus rapi dan elegan. Wah, tentu aku senang sekali datang sebagai tamu dan diapresiasi dengan semua hal ini. Nah, kali ini tema yang dibahas oleh para Nara Sumber HijupXSoftex Daun Sirih adalah "Ngobrol Sehat, Bebas Worry". Adapun Nara sumber yang hadir kali ini adalah:

1. Ayu Pratiwi, Runner-Up Putri Indonesia dan Putri Wisata tahun 2009

2. Dr. Bram Pradipta, SpOg (Spesialis Obstetri Ginekologi)

3. Mbak Anastasia Erika (Brand Manager PT Softex Indonesia)

Para Member FBB kali ini menulis tentang pengalamannya mengikuti Event ini di blognya masing-masing. Kalian bisa baca tulisan mereka dibawah ini ya, silahkan klik di masing-masing nama dan akan terhubung ke artikel pada blog mereka.


1. Diah

2. Enni Sadiaty

3. Lyla Sabine

4. Yulini fahdina

5. Nailiya Nikmah

6. Ruli


7. Mia

8. Rindang

9. Antung

10. Loly Norsandi

11. Fatimah

12. Eny Kadinda Aprilya

13. Winda

14. Sri wahyuni

15. Khairunnisa

16. Rima

17. Nopeanti F

18. Aya





Nah, itu dia 18 member FBB yang telah menghadiri dan menulis tentang event kali ini. Yuk, Kepoin tulisan mereka. Sampai jumpa lagi di event FBB yang selanjutnya. :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Bajukung di Atas Rawa

jejakrekam.com Di Kalimantan Selatan daerah pahuluan selain gunung dan sungai jua ada daerah rawa. Terutama di 3 kabupaten hulu sungai selatan, tengah, dan utara tergabung 3 daerah rawa.Nah di rawa ngini kadakawa pakai alat angkutan nang ganal jadi harus pakai jukung nang ramping supaya muat lawan kada santuk lawan di bagian bawah bila kamarau pas banyu surut. Jadi di awal bulan Juni samalam ulun sawat mancobai bejukung di rawa ngini. Tepatnya di daerah perbatasan antara hulu sungai tengah dan hulu sungai utara. Di permukaan rawanya hibak lawan tumbuhan banyu. Jadi jukung tu harus mambuka jalan dahulu. Bila takana rumputnya nang jadi sarang nyamuk benyamuk tunpang disangati nang di atas jukung. Makanya paman-paman nang mambawa jukung besangu obat nyamuk. Kada tahan jua obat nyamuk saking banyaknya nyamuknya. Oya, jukung ni dipakai gasan alat pengawasan kelompok pencari iwak. Rata-rata di sini mata pencaharian orang mencari iwak tarus pang. Tapi takana ada nang menyalahi aturan yaitu ma

Kisah Intingan wan Dayuhan

Halo sabarataan, batamuan pulang lawan ulun, Nisa. Kali ini, ulun handak mangisahakan kisah Intingan wan Dayuhan nang rajin tu selalu dikisahakan bila ulun handak guring waktu lagi halus dulu. Kisahnya ni turun temurun dari zaman datu, nini, mama, anak sidin, dan cucu sidin, bisa jua kaina sampai ka buyut sidin. Kisahnya nih rami, sampai taguring guring mandangari kisah ini ja, lucu pulang han. Bila pian suah mandangar kisah Intingan wan Dayuhan, bararti kita sama. Zaman bahari kadada pang yutube wan intirnit. Nang ada kisah dari muntung ka muntung ja. Nang kaya apa kisahnya, ni ulun kisahakan nah ka bagian pian sakira kada panasaran. Kisah Intingan wan Dayuhan  Zaman bahari ada dua ikung badua ba-ading nang bangaran Intingan wan Dayuhan. Kisahnya Intingan nang jadi kaka, Dayuhan ading nya. Ibarat kata, si Dayuhan nih inya orangnya kada tapi paham apa yang di padah-akan tu, atau bahasa kitanya, ada nang kurang kaitu nah. Ujar kisah si ading nih kada hakun sakulah, mac