Langsung ke konten utama

Arsitektur Banjar “Rumah Bubungan Tinggi”


Sumber : Kebudayaan Kemdikbud 

Rumah Bubungan Tinggi atau kawa jua kita ngarani Rumah Baaunjung (sayap bangunan nang takaluar dari samping kanan wan kiri bangunan utama) adalah arsitektur tradisional masyarakat Banjar daerah Kalimantan Selatan.

Naah, pada zaman kerajaan dahulu buhannya ay, rumah ini salah satu bagian dari istana kerajaan Banjar. Dimulai dari tahun 1850 dibangun pulang berbagai jenis bangunan nang maumpati fungsinya masing-masing. Bubungan Tinggi itulah ngaran nang rancak kita dangar. Kanapa nah disambat Bubungan tinggi? Karna dari bentuk atap nang tajam dengan 46 derajat kecuraman. Tapi, mulai tahun 1930-an sampai wahini kabanyakan urang Banjar sudah kada lagi handak beulah rumah bubungan tinggi, sualnya mun dari segi biaya lumayan larang, lawan jua bahan baku utama kayu ulin nang sudah kada tapi ada wahini.

Rumah adat Kalimantan Selatan ini baisi struktur panggung, hanya baisi satu tangga nang ada di pelataran. Tangga naik pasti dah baisi jumlah ganjil. Dan ruang pamedangan dibari pagar keliling dengan ukiran Kandang Rasi.
Konstruksi rumah bubungan tinggi tarbagi jadi beberapa bagian :
1. Rumah memanjang lurus mulai muka manuju balakang, tarbagi lagi atas beberapa ruangan nang lantainya berjenjang.
2. Bangunan nang manempel pada sebelah kiri lawan kanan ngarannya Anjung.
3. Atap Bubungan Tinggi nang tajam lawan memiliki kecuraman 46 derajat.
4. Pada bagian atap nang mamanjang matan bubungan sampa ka muka ngarannya Sindang Langit.
5. Pada bagian atap nang memanjang matan bubungan ka balakang ngarannya Hambin Awan.
Sumber Denah Rumah Bubungan Tinggi: Wikipedia
Beberapa fungsi dari rumah adat Banjar  “Bubungan tinggi":

1. Serambi andakannya di bagian paling muka.
2. Panuruna wadah panyimpanan parkakas seperti dayung, tombak dll.
3. Paluaran ruangan nang cukup luas gasan kegiatan kemasyarakatan.
4. Palidangan terbagi 3: Palidangan Dalam dipakai bubuhan binian wayah acara adat, Anjung Kiwa dipakai gasan persalinan lawan wadah maurus janazah, dan Anjung Kanan dipakai gasan baistirahat lawan baibadah.
5. Pamedangan ruangan dengan lantai nang labih tinggi terdapat dua bangku panjang.
6. Padu ruangan gasan mamasak lawan manyimpan paralatan dapur.




Penulis: Eny Kadinda Aprilia
Editor: Gita Puteri Yani

Komentar

  1. Palindangan tu ulun hanyar mandangar nah, bagus banar sakalinya lah filosopinya bubuhan Banjar nih. Mambaca tulisan ngini magin maulah ulun katuju lawan arsitektur rumah Banjar :D

    BalasHapus
  2. Aku liat gambar rumah banjar gini keingat waktu ujian gambar waktu sd kelas 6, bukan cuma gambar rumahnya aja tetapi ini Rumah ditempel kain sasirangan yg udah dipotong kecil-kecil dan aku ga bisa ngerjainnya karena terlalu detail banget. Akhirnya nangis kemudian ketiduran dan ternyata bangun pagi udah ada hasil jadinya, yg ngerjain si bapa ku :D karena dia darah seninya tinggi dan detail banget orangnya. Wkwkwk
    *curhat

    BalasHapus
  3. Salah satu impianku..punya rumah bergaya rumah tradisional Banjar tapi gak tau deh bisa kesampaian apa tidak.kalau lewat Sungai Miai Dalam, Antasan Kecil, aku suka ngiler liat rumah bergaya rumah Banjar. Selalu aja berdecak kagum. Sampai suami aku hafal komen aku😉

    BalasHapus
  4. Arsitektur rumah ba jar nih dasar liwar langkar. Ulun penasaran jua urang bahari kawa meolah itu keren banar, padahal belum ada arsitek pas itu

    BalasHapus
  5. Wihhh sekalinya rumah banjar ini aja ada filosofinya lah, hahaha

    Iya am karena biaya meulah rumahnya laranglalu antusias urang bisi rumah khas banjar tengalih.

    BalasHapus
  6. Aku katuju banar jua amun malihat Rumah Banjar ni. Asa unik banar gaya arsitekturnya tu nah.

    Uuu jadi ada ngaran-ngarannya jua lah sakalinya gasan masing-masing ruangannya tu. Hanyar tahu nah. Haha...

    BalasHapus
  7. Rumah nini ulun bahari macam ngini jua bentuknya, tapi bubungannya kada tinggi. Barumahannya haja nang tinggi banar, jadi harus batangga mun naik ka rumah. Di barumahan tu mun dahulu kawa diulah jadi halaman bamainan kakanakan saking tingginya. Amun zaman wahini kawa dijadiakan kaandakan mobil.

    BalasHapus
  8. kalau rumah banjar yang ada di daerah sungai jingah lawan antasan tu pinanya yang model gajah menyusu lah. yang bubungan tinggi ni pinanya gasan bangsawan aja

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Bajukung di Atas Rawa

jejakrekam.com Di Kalimantan Selatan daerah pahuluan selain gunung dan sungai jua ada daerah rawa. Terutama di 3 kabupaten hulu sungai selatan, tengah, dan utara tergabung 3 daerah rawa.Nah di rawa ngini kadakawa pakai alat angkutan nang ganal jadi harus pakai jukung nang ramping supaya muat lawan kada santuk lawan di bagian bawah bila kamarau pas banyu surut. Jadi di awal bulan Juni samalam ulun sawat mancobai bejukung di rawa ngini. Tepatnya di daerah perbatasan antara hulu sungai tengah dan hulu sungai utara. Di permukaan rawanya hibak lawan tumbuhan banyu. Jadi jukung tu harus mambuka jalan dahulu. Bila takana rumputnya nang jadi sarang nyamuk benyamuk tunpang disangati nang di atas jukung. Makanya paman-paman nang mambawa jukung besangu obat nyamuk. Kada tahan jua obat nyamuk saking banyaknya nyamuknya. Oya, jukung ni dipakai gasan alat pengawasan kelompok pencari iwak. Rata-rata di sini mata pencaharian orang mencari iwak tarus pang. Tapi takana ada nang menyalahi aturan yaitu ma

8 Macam Wadai Banjar

Assalamualaikum, Dangsanak berataan. Kayapa habarnya nih? Mudah-mudahan sihat berataanlah. Aamiin.  Hari ini ulun handak menyambatakan ngaran-ngaran wadai khas urang Banjar. Banyak banar macamnya, tapi nang ulun kisahakan hari ini 8 buting haja. Amun handak sebarataan, dua hari dua malam kada tuntung kita bekisahan. 1. Wadai Lapis sumber : http://dapurummumusasyi.blogspot.com/2013/10/kue-lapis-kakao.html Wadai nang pemulaan ngarannya wadai lapis. Kamiran atawa adonannya biasanya diulah dua warna, imbah itu disumap salapis-salapis beliung-liung warnanya. Bila sudah pina karas salapis, hanyar dindaki lapisan di atasnya pulang. Harus sabar pang tu pang meulah wadai lapis ngini. Warna nang paling rancak diulah tu hijau putih atau cuklat putih. Meulah wadai lapis ngini biasanya di dalam cipir ganal nang dimasukakan ka dalam panci badandangan. Bila sudah masak kaina hanyar dihiris halus-halus sasuai salira. 2. Lumba Sumber : http://beritainfo.web.id/ Lumba ni tamasu