Langsung ke konten utama

[Collab Februari] Kisah Romantis

Assalamu'alaikum

Bulan Februari kembali lagi dengan blog collab, kali ini tema "kisah romantis" *uhuk. Tulisan kami dalam collab ini bukan tentang Val-day ya, hihi *so sorry, big no.

Berikut member-member yang ikutan collab bulan ini, semoga menginspirasi ya:



Ruli Retno
Apa kalian tau kisah cinta pesohor negeri ini yang memulainya tanpa pacaran dan berakhir dengan pernikahan indah sampai maut memisahkan mereka masih setia dengan pasangannya? Kalo belum tau, silakan baca Kisah Romantis Pesohor Negeri Ini yang sudah ditulis oleh mba Ruli ini.

Rindang
Tergolong baru di FBB, tapi mba Rindang sudah aktif mengikuti collab dan share link setiap pekan. Kali ini dia memilih mengisahkan perjalanan cintanya yang selalu mengambil momen di bulan Agustus. Ada apa dengan Agustus? Here is the sweet memory on August Story

Leha
Member yang juga rajin ikut blog collab ini memilih judul Lagu Romantis Pernikahan Saya untuk mengingat setiap lagu yang berkesan dan bermakna setiap momen mereka. Apakah lagu-lagunya ada yang sama dengan kalian? Klik link nya ya.

Nai
Bu dosen satu ini juga turut andil memeriahkan blog collab dengan mengisahkan perjalanan cintanya dengan calon suami yang ternyata, ehm, temen sekelas. Enak ya punya passion yang sama dengan suami. Apakah mereka terlibat  friend-zone? Cerita lengkapnya ada di Kisah Romantis Puisi Buku 

Antung
Mba Antung kali ini membagikan tulisannya dalam bentuk cerpen, ya cerpen dengan genre romance. Ada yang suka hujan dan kisah romantis? Kamu layak baca cerpen asyik ini Aku dan Pemburu Hujan

Fika
Mau kisah romantis dengan sudut padang lain? Mba Fika akan menghadirkan ulasan cinta dengan cara berbeda, yes, here is Rasio Emas dan Romantisme Tuhan. Kamu akan tau mengapa lukisan Monalisa bisa menjadi mahakarya selama berabad-abad.

Winda
Tulisan yang menggambarkan kondisi terkini para emak yang pernah juga mengharapkan ada yang ngasih cokelat pada zamannya, hihihi. Ulasannya ada di Valentine Remaja Vs Valentine Emak

Inilah member yang ikutan collab bulanan FBB. Semoga kita bisa berpartisipasi lagi di bulan berikutnya ya....

Hei, Maret, kamu mau membahas apa?


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Kalah dengan Ibukota Provinsi, Ini 4 Kafe di Barabai yang Wajib Dikunjungi

Halo Kaka-Kaka bungas yang lagi membaca tulisan ini, mudahan sehat sabarataan lah. Kenalkan dulu nah, ulun Eca anggota FBB jua dan tulisan ini nih tulisan perdana ulun di Banjar Corner. Selamat membaca 🤗 Tau lah bubuhan pian di wadah ulun Barabai bisi 4 kafe nang kada kalah lawan di Banjarmasin? Han kada tau kalo, makanya bacai sampai tuntung lah. Barabai Hulu Sungai Tengah sabujurnya lain kota kelahiran ulun. Tapi, kayapa pun jua, ulun sudah lawas bagana di sana dan sudah tarasa jadi tanah kelahiran ulun saurang. Ulun mulai bagana di Barabai semenjak kelas 1 SMP. Waktu ulun masih sakulah itu, dasar balum ada nang ngarannya kafe nginih. Ulun lawan kakawanan dahulu bejalanan ke kedai atau depot haja. Nah, wahini lumayan banyak sudah cafe yang kawa dipakai hagan “feed” Instagram bubuhan pian. Ini nah yang menurut ulun musti pian kunjungi. 1. Hero Cafe Nah, kabalujuran banar ulun lawan anggota FBB nang lain suah bakumpulan di Hero Cafe ini mun pas handak betamuan. Di sini rami

Bajukung di Atas Rawa

jejakrekam.com Di Kalimantan Selatan daerah pahuluan selain gunung dan sungai jua ada daerah rawa. Terutama di 3 kabupaten hulu sungai selatan, tengah, dan utara tergabung 3 daerah rawa.Nah di rawa ngini kadakawa pakai alat angkutan nang ganal jadi harus pakai jukung nang ramping supaya muat lawan kada santuk lawan di bagian bawah bila kamarau pas banyu surut. Jadi di awal bulan Juni samalam ulun sawat mancobai bejukung di rawa ngini. Tepatnya di daerah perbatasan antara hulu sungai tengah dan hulu sungai utara. Di permukaan rawanya hibak lawan tumbuhan banyu. Jadi jukung tu harus mambuka jalan dahulu. Bila takana rumputnya nang jadi sarang nyamuk benyamuk tunpang disangati nang di atas jukung. Makanya paman-paman nang mambawa jukung besangu obat nyamuk. Kada tahan jua obat nyamuk saking banyaknya nyamuknya. Oya, jukung ni dipakai gasan alat pengawasan kelompok pencari iwak. Rata-rata di sini mata pencaharian orang mencari iwak tarus pang. Tapi takana ada nang menyalahi aturan yaitu ma

Kisah Intingan wan Dayuhan

Halo sabarataan, batamuan pulang lawan ulun, Nisa. Kali ini, ulun handak mangisahakan kisah Intingan wan Dayuhan nang rajin tu selalu dikisahakan bila ulun handak guring waktu lagi halus dulu. Kisahnya ni turun temurun dari zaman datu, nini, mama, anak sidin, dan cucu sidin, bisa jua kaina sampai ka buyut sidin. Kisahnya nih rami, sampai taguring guring mandangari kisah ini ja, lucu pulang han. Bila pian suah mandangar kisah Intingan wan Dayuhan, bararti kita sama. Zaman bahari kadada pang yutube wan intirnit. Nang ada kisah dari muntung ka muntung ja. Nang kaya apa kisahnya, ni ulun kisahakan nah ka bagian pian sakira kada panasaran. Kisah Intingan wan Dayuhan  Zaman bahari ada dua ikung badua ba-ading nang bangaran Intingan wan Dayuhan. Kisahnya Intingan nang jadi kaka, Dayuhan ading nya. Ibarat kata, si Dayuhan nih inya orangnya kada tapi paham apa yang di padah-akan tu, atau bahasa kitanya, ada nang kurang kaitu nah. Ujar kisah si ading nih kada hakun sakulah, mac